Sunday, September 9, 2012

Pahlawan #1

 Adapun hari ini sangat terik panasnya. Tapi tugas yang belum selesai perlu dibereskan jua. Seorang pendekar siap dengan keris sepanjang satu kaki digenggam erat. Tenggoloknya berkibar deras di atas kepala semasa berjalan laju melalui pantai pelabuhan Melaka. Pendekar tersebut diiringi oleh sekumpulan pengawal atas arahan sultan walaupun ia sebenarnya tidak perlu.

 “Hei Jebat! Keluar kau.. Keluar sekarang!. Kalau tidak, helang ini sendiri yang akan datang menerkan mangsanya.”

….

 Tuah kehabisan kata-kata. Hanya kedengaran bunyi daun bergeser ditiup angin.

“Ciss! Sudah terluka ditikam pari, Sudah derhaka angkuh lagi. kau, kau, kau dan kau semua, ini urusan antara aku dengan si penderhaka itu. Tuan hamba semua tunggu di sini. Tidak kira siapa yang mati, uruskan jenazah dengan cara yang baik.”

 “Errr.. encik..” Seorang pemuda mengangkat tangan.

“Ya orang muda. Ada gerangan apa menunjuk awan sedemikian rupa?”

“Eh, sorry. Saya Cuma nak bagi pendapat, pertarungan ini sepatutnya dapat dielakkan. Tidak salah rasanya kalau korang berdua duduk berbincang. Abang Jebat boleh jelaskan kenapa dia ingkar arahan Sultan dan Abang Tuah boleh berikan pendapat abang”. Semua mata pengawal tertumpu pada seorang anak muda berjaket merah yang ada tanda bintang dan berseluar tebal warna biru.

 “Siapa namamu anak muda?.” Tuah tersenyum sekejap.

“Orang sini panggil saya Awang sejak tiga bulan lepas. Abang Jebat yang bagi nama tu sebelum dia ajar saya silat.”

“Betis diminta paha diberi. Sedikit ditanya banyak jawabnya. Tidak mengapa anak muda, gelanggang pertarunganlah meja perbincangan pendekar.” Tuah berpaling semula ke arah rumah Jebat. Keris dalam sarungnya masih digenggam erat.

“Hiiiasshh…” Dengan sekali lompatan Tuah berdiri gagah di hadapan pintu rumah Jebat sekaligus mengabaikan kehadiran sepuluh anak tangga rumah tersebut. Dia kemudian berjalan perlahan ke dalam rumah tanpa sebarang bunga. Dia yakin saudaranya Jebat bukan seorang bacul yang menyerang dari belakang pintu.

Sepuluh minit berlalu, Hang Tuah dan Hang Jebat berpandangan dengan kuda-kuda masing-masing. Seorang saudara ingin berbakti kepada sultannya. Seorang lagi saudara ingin menunjukkan kebenaran.

“Hiap!.” Tuah membuka buah Jurus Angin Purnama ke arah muka Jebat. Jebat dengan pantas membongkok ke belakang. Terasa angin berhawa panas meniup ke mukanya. Tanpa membazir langkah, Jebat menghayun kaki kiri ke arah tengkuk Tuah tapi pergerakannya dapat dibaca dengan mudah. Tuah menangkap tegap kaki Jebat dengan tangan kanannya lalu menghasilkan angin dalam bentuk gelombang di sekitar rumah.

“Duuushh!.” Semua pengawal terkejut.

“Tuah, dengarkan kataku. Sesungguhnya Sultan itu juga adalah manusia. Kita perlu luruskan apa yang bengkok walaupun benang yang dibasahkan oleh baginda.” Jebat cuba membina pengaruh.

“Ah! Persetan dengan jalan lurus. Kau sudah menderhaka!.” Tuah cuba membuka jurus Angin Purnama sekali lagi dengan tangan kirinya. Pada masa yang sama, Jebat melompat dengan kaki kanan lalu menghentak padat telapak kakinya ke dada Tuah. Kedua-dua pendekar terpelanting ke dinding. Rumah bergegar.

Awang yang dari tadi diam berpaling ke arah pantai. Kapal pedagang akan berlayar ke Langkasuka tidak lama lagi. dengan juraian air mata dia melangkah pergi.

“Usah kau risau urusan kami bersaudara. Apabila dua pendekar bertemu. Darah pasti tumpah ke bumi. Pergilah kau melihat dunia. Agar kau tahu asbab kau diperlihatkan sejarah.”

[Bersambung]
...

2 Perbincangan:

Hafiz Hilmi said...

bila nak sambung?

Lagenda said...

Kemalasan melanda diri. haha..
cerita dah hebat tapi aku dah x pandai buat ayat. mungkin aku kena jampi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kamsar bin Muhamad Bahron



Aku orang biasa.

Buat benda biasa.

Blog aku biasa-biasa.

Aku suka menulis tentang benda biasa.

Tapi aku akan jadi Lagenda!.

bah bah bah



Pra-Sekolah - Tiada

Sekolah Rendah Kebangsaan

Sekolah Menengah Kebangsaan - Sains Tulen

Kolej Matrikulasi - Sains Fizikal

Universiti - Kejuruteraan Mekanikal

KILANG - Maintenance



AHLAN WA SAHLAN


thelegend88


kepala otak kau!

ada soalan? ~i'm always by your side!!

"SUDUT KRITIK"

SUDUT INI MEMBERI PELUANG KEPADA PENGUNJUNG UNTUK MENGKRITIK BLOG INI SESUKA HATI MEREKA.. KALAU NAK YANG LEN, BAGI KAT BAWAH..

TIDAK BOLEH :

-BERKATA KESAT

-MEMUJI

-MENUDUH MENGKHINZIR BUTA

-MENGIKLAN

MENGAJARKAN ILMU ITU SEDEKAH

Kaunter Pukul

MUST SEE

Blog Unik

Kawan-kawan UTM

Rakan-rakan Lain

Followers

Template by KangNoval & Abdul Munir | blog Blogger Templates
HTML Free Code