Friday, July 11, 2014

Worst Day?


13 Ramadhan, Malaysia

Sebagai seorang pekerja kilang, Ali perlukan banyak tenaga untuk terus ceria dan bersemangat melakukan tugas harian. Sahur adalah wajib bagi Ali kerana dari situlah dia akan menyimpan tenaga secukupnya untuk kegunaan siang hari.

Alarm jam loceng ditala pada angka tiga. Suis alarm diperiksa tiga kali sebelum tidur bagi memastikan ia berada pada mode ON. Alarm untuk not-so-smart phone, Nokia X2 ditetapkan juga pada pukul tiga subuh. Manakala alarm smart phone ditetapkan pada pukul tiga, tiga lima minit, tiga sepuluh minit dan tiga tiga puluh minit. Just in case.

Dan ditakdirkan hari itu Ali terjaga semasa azan subuh. Deng!

Ali memegang perutnya yang agak kosong. Makanan yang dijamah semasa berbuka semalam tidak cukup untuknya meninggalkan sahur. Harinya dimulakan dengan minda yang kusut. Pagi itu juga, salah satu belt conveyor di kilangnya meragam. Rubber lining pada head drum telah terkoyak dan perlu diganti dengan drum baru. Perkara pertama yang terlintas di fikirannya adalah, berat drum yang seperti satu guni beras, ketinggian tempat kerja yang hanya dapat dicapai dengan kudrat manusia dan suasana yang panas, berhabuk dan kering.

Waktu petang, Ali terlantar keletihan. Dia nekad untuk terus berpuasa. Tapi hatinya menjerit lagu Simple Plan, HOW COULD THIS HAPPEN TO ME?. Dia merasakan inilah hari yang paling teruk dalam hidupnya. Kenapa dia diuji dengan ujian yang seberat ini?.

-end.


13 Ramadhan, beberapa ratus kilometer dari Malaysia

Laungan azan sayup kedengaran. Dia masih terpacak di atas timbunan batu dari runtuhan rumahnya. Niat puasa sudah dibaca walaupun dia tidak sempat menjamah apapun. Bukan kerana tidak ada kurma pemberian jirannya semalam. Tapi kerana dia sibuk mencari mayat keluarganya yang tertimbus dalam runtuhan.

Dia memandang langit yang cerah. Bulan purnama bersinar sangat terang pada subuh itu. Lalu dia berkata dalam hati..

Di bumi yang dijanjikan aku berdiri
Menggenggam agama sekuat hati
Jika ditakdirkan aku mati
Biarlah sebagai wira sejati

Dia menyeka air mata yang mengalir sambil memujuk hatinya yang pilu. Apabila tiba gilirannya kelak, pasti senyuman akan terpahat di bibir. Kerana itu adalah hari yang paling bahagia!.

-end


2 Perbincangan:

tasnim said...

Hari yang paling bahagia,, insyaAllah.

Lagenda said...

InsyaAllah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kamsar bin Muhamad Bahron



Aku orang biasa.

Buat benda biasa.

Blog aku biasa-biasa.

Aku suka menulis tentang benda biasa.

Tapi aku akan jadi Lagenda!.

bah bah bah



Pra-Sekolah - Tiada

Sekolah Rendah Kebangsaan

Sekolah Menengah Kebangsaan - Sains Tulen

Kolej Matrikulasi - Sains Fizikal

Universiti - Kejuruteraan Mekanikal

KILANG - Maintenance



AHLAN WA SAHLAN


thelegend88


kepala otak kau!

ada soalan? ~i'm always by your side!!

"SUDUT KRITIK"

SUDUT INI MEMBERI PELUANG KEPADA PENGUNJUNG UNTUK MENGKRITIK BLOG INI SESUKA HATI MEREKA.. KALAU NAK YANG LEN, BAGI KAT BAWAH..

TIDAK BOLEH :

-BERKATA KESAT

-MEMUJI

-MENUDUH MENGKHINZIR BUTA

-MENGIKLAN

MENGAJARKAN ILMU ITU SEDEKAH

Kaunter Pukul

MUST SEE

Blog Unik

Kawan-kawan UTM

Rakan-rakan Lain

Followers

Template by KangNoval & Abdul Munir | blog Blogger Templates
HTML Free Code