Wednesday, February 17, 2010

Islamic Borneo Jamboree, IBJ’10

12 Februari 2010

Kelas tamat pada pukul 1.20pm pada hari tersebut. Agak pelik kerana ramai penduduk UTM telah pulang bercuti awal di rumah masing-masing. Usai solat Jumaat, aku bergegas pulang mengemas pakaian untuk dibawa ke program MARSIS. Ketua unit modul, satu tugas berat untuk amilin sepertiku yang hanya biasa menjadi macai. Lebih 4 jam perjalanan ke Kuala Lumpur, kami meneruskan perjalanan ke tapak program Janda Baik Pahang. Turun dari kereta, hati menjadi senang melihat peserta yang lebih ramai daripada jangkaan walaupun terpaksa endure rasa loya akibat daripada jalan yang bengkang bengkok untuk menuju ke tapak program.


Semasa, aku sampai, modul LDK sedang berlangsung. Mereka agak mesra semasa menjalankan aktiviti tersebut walaupun ramai diantara mereka yang baru sahaja berkenalan. Bahkan, mereka juga berasal dari banyak tempat yang berlainan bermula dari Tawau hinggalah ke miri.


13 Februari 2010

Suhu di atas bukit amat sejuk terutama sekali pada waktu subuh. Namun, ia bukan penghalang untuk kami menjalankan aktiviti di awal pagi. Bermula dengan qiamullail pada pukul 5 pagi, semua peserta sudah bersiap untuk memulakan hari mereka. Aktiviti tarbiyah diteruskan dengan quranic tent dengan mentadarus Al-Quran mengikut khemah masing-masing. Senaman pagi juga dijalankan untuk memastikan semua peserta berada dalam keadaan segar sebelum memulakan hari tersebut.


Pagi yang ceria dihidangkan dengan satu pengisian yang sungguh menarik berkaitan dengan ‘muslim: proud to be’. Disampaikan sepenuhnya dalam bahasa Sabah. Semua pesaerta tertarik dengan perkongsian tersebut yang tidak kering dari pengajaran-pengajaranya yang selalu masyarakat Borneo lalui.


Antara peserta yang tak kering gusi mendengar ceramah daripada ustaz. Cuma mereka menunjukkan muka tekun semasa penulis mengambil gambar mereka.


Untuk meregangkan semula otot-otot kepala, aktiviti diteruskan dengan LDK yang menarik. Ia dikendalikan oleh salah seorang ajk modul dari UTM, Saudari Asmah Andy. Para peserta diberikan tugasan untuk membincangkan punca masalah kristianisasi yang semakin meluas di Sabah dan Sarawak.


Selepas membentang, para peserta dikehendaki berdebat untuk mencari punca sebenar masalah tersebut. Saya dapat melihat banyak bakat yang dapat dicungkil daripada aktiviti ini. Mereka sebenarnya mampu untuk menyatakan pendapat masing-masing semasa aktiviti ini dijalankan.


Aktiviti diteruskan dengan ceramah yang bertajuk ‘what a wonderful faith’ yang disampaikan oleh pensyarah jemputan dari UTM city campus. Para peserta disajikan dengan banyak perkongsian berkaitan dengan aqidah dan perkara-perkara lain yang amat penting bagi seorang dai’e yang bakal bergerak di lapangan dakwah di Borneo.


Peserta dan AJK menyanyikan lagu tema program dengan penuh semangat di hadapan penceramah, ustaz Fathi.

Waktu petang pula diisi dengan riadah yang mewajibkan semua peserta berpeluh walaupun dalam suasana yang sejuk. Aktiviti diaturkan oleh AJK yang didatangkan dari kampus UTM Skudai.


Permainan yang menarik apabila para peserta terpaksa menghadapi satu peperangan yang hebat menggunakan belon air bagi merebut bendera pihak lawan.


Permainan juga semakin mencabar apabila semua peserta yang berperang dikehendaki untuk menutup mata mereka masing-masing. Inilah yang berlaku apabila kita ingin mencapai sesuatu matlamat tanpa melihat matlamat tersebut.


Bukan assabiyah, tapi kedua-dua pasukan menunjukkan semangat berpasukan masing-masing. ‘anak-anak kota’ melawan ‘anak-anak desa’. Itulah bendera yang mereka lukis sendiri dengan menggunakan alam semula jadi.


Pada malam tersebut, para peserta telah diberi kepercayaan untuk mengatur sendiri aktiviti menarik yang akan mereka lakukan pada keesokan harinya bersama dengan penduduk orang asli Batek, Janda Baik. Perbincangan sentiasa hangat dan penulis berasa teruja melihat mahasiswa borneo menunjukkan kesungguhan mereka dalam melakukan gerak kerja.


14 Februari 2010

Sejak awal pagi lagi, semua peserta dan AJK turun ke kampung orang asli untuk mengumpulkan kanak-kanak di kampung tersebut. Mereka adalah mad’u yang paling sesuai untuk aktiviti seperti ini.



Wajah-wajah ceria sepanjang aktiviti berlangsung. Umpama tiada benteng yang memisahkan mereka semua.


MARSIS bersama orang asli Batik. Semoga ukhuwah yang dibina tidak akan runtuh dan dakwah yang disampaikan tidak akan dilupakan.


Pada waktu petang, para peserta telah diberi satu lagi tugasan menarik untuk dilaksanakan. Mereka dikehendaki untuk menjayakan malam penutupan program pada malam tersebut. Berbekalkan ketekunan dan kesungguhan, mereka tidak membuang masa lantas melakukan sebaiknya bagi memastikan program Mega mereka pada malam tersebut berjalan lancar.


Pada masa yang sama, beberapa ajk termasuk ajk modul dan kreatif memulakan pengembaraan mereka untuk memantau kawasan yang akan dijadikan laluan dan tempat untuk mengadakan jungle tracking pada keesokan harinya. Perjalanan itu tidak dibazirkn begitu sahaja. Mandi sungai menjadi agenda kedua perjalanan tersebut…


Malam penutupan pun berlangsung. Ia dimulakan dengan ucapan penghulu untuk peserta dan diteruskan dengan ucapan pengarah program, presiden MARSIS dan dirasmikan oleh penasihat MARSIS sendiri Tuan HJ Sade. Banyak gimik dalam majlis tersebut termasuklah persembahan lakonan dan pentomen. Jika ada kelapangan, video akan dimuat naikkan.


15 Februari 2010

Awal pagi lagi, aktiviti paling mencabar bagi peserta pun berlangsung. Mereka terpaksa berdepan dengan lima cekpoint menarik untuk menghabiskan pengembaraan mereka.


Meredah sungai yang panjang antara cabaran utama peserta dalam aktiviti jungle trekking pada hari tersebut.


Salah satu kumpulan yang sedang menjalankan aktiviti di cekpoint muhasabah.


Slot resolusi terus dijalankan sebaik sahaja selesai mengemas barang dan melakukan proses pembersihan. Lambaian ukhuwah menjadi salah satu aktiviti yang paling mengharukan. Walaupun ukhuwah yang terbina hanya selama beberapa hari, namun ia seperti ingin berpisah dengan sahabat yang sangat akrab.


Sementara menunggu bas, ramai yang mengambil kesempatan untuk mengambil gambar bersama-sama.


Muslimat kilauan belati. Bakal meneraju perubahan di bumi Borneo.


Perjalanan pulang ke kampus Skudai agak meletihkan. Namun, ianya tidak seberapa jika dibandingkan dengan harga sebuah kenangan yang sangat manis dengan saudara seborneo…


Jika ada yang bertanya, kenapa gambar penulis sangat kurang? Jawapannya mudah, ‘aku senang menjadi jurukamera’

~semoga ukhuwah yang terpaut akan mentautkan hati kita kepada Islam~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kamsar bin Muhamad Bahron



Aku orang biasa.

Buat benda biasa.

Blog aku biasa-biasa.

Aku suka menulis tentang benda biasa.

Tapi aku akan jadi Lagenda!.

bah bah bah



Pra-Sekolah - Tiada

Sekolah Rendah Kebangsaan

Sekolah Menengah Kebangsaan - Sains Tulen

Kolej Matrikulasi - Sains Fizikal

Universiti - Kejuruteraan Mekanikal

KILANG - Maintenance



AHLAN WA SAHLAN


thelegend88


kepala otak kau!

ada soalan? ~i'm always by your side!!

"SUDUT KRITIK"

SUDUT INI MEMBERI PELUANG KEPADA PENGUNJUNG UNTUK MENGKRITIK BLOG INI SESUKA HATI MEREKA.. KALAU NAK YANG LEN, BAGI KAT BAWAH..

TIDAK BOLEH :

-BERKATA KESAT

-MEMUJI

-MENUDUH MENGKHINZIR BUTA

-MENGIKLAN

MENGAJARKAN ILMU ITU SEDEKAH

Kaunter Pukul

MUST SEE

Blog Unik

Kawan-kawan UTM

Rakan-rakan Lain

Followers

Template by KangNoval & Abdul Munir | blog Blogger Templates
HTML Free Code